Mates

Tuesday, June 7, 2016

Aren't You Afraid?



Recently, I've been busy with lots of things, such as exams, tests, cram school classes, etcetc. Well, untuk sementara, semua hal-hal itu udahan, sih. Jadi, as you know, gue sekarang baru aja lulus. UN, US, SNM, SBM, semua tes-tes gila-gilaan dan belajar segudang yang kadang buat stress, udah selesai. Not fully selesai, sih. Belum ada pengumuman. Rasanya baru kemarin gue masuk SMA, stress akan pelajaran, temen, atau bahkan kayaknya baru kemarin gue galauin jurusan--- sok iye banget, belajar aja ga jelas. Sekarang udah vacuum of power aja.

Dan entah kenapa, sekarang justru rasanya lebih takut daripada pas sebelum SBM atau pas belajar buat SBM atau H-1 SBM. Well, I've given my best, I think. I pray, I study, I take tryouts, and I did the test just fine, probably. TO terakhir gue saat H-1 SBM aja udah ningkat banget dari sebelumnya (meski kayaknya kalo digabungin di tingkat nasional kagaada artinya deh) setelah sebelumnya gue desperate banget karena nilai yang terus nurun. Tapi sekarang, gue mikir. Gimana kalau orang lain nilainya lebih bagus? Bukan lebih bagus sih, pasti ada yang lebih bagus. Tapi gimana kalau gue kegeser? Gimana kalau gue bahkan gak dapet ke pilihan 3? Gimana, gimana, dan gimana? Rasanya pengen nangis, tapi kan seharusnya gue gak boleh takut.

Gue pengen banget masuk UI. Tapi anehnya, UI gue masukin ke pilihan 2. Pilihan 1 gue justru UGM. Tapi emang sih, gue ga masalah juga sama UGM, gue justru suka sama UGM, gue dari dulu pengen kuliah di luar kota---kayak jogja, bandung, solo, dsb. Tapi baru-baru ini gue malah jadi suka UI, pake banget. Masalahnya adalah, apakah gue mampu masuk UI? ngeliat quick count di beberapa website gue makin minder. Ditambah gue naruh pilihan 2. Dan pas simak kemarin gue bener-bener nol besar persiapannya, padahal gue liat yang lain kayaknya fine-fine aja. ditambah, gue punya kebiasaan untuk nembak, karena gue ya gamungkin kosongin. Kalau ada yang kira-kira, gue selalu nembak. Gimana kalau nanti nilai gue malah minus? Harusnya gue kosongin aja. Gimana kalau gue malah ga keterima sama sekali? Harusnya gue belajar lebih baik lagi sebelumnya. Harusnya, harusnya, dan harusnya.

To be honest I'm so afraid. Mungkin kalian bilang lebay, tapi semua akan berbeda kalau lu ngerasa betapa pengennya gue kuliah di UI, terutama jurusan Arsi nya. Gue menunggu saat-saat gue pulang ke tangerang naik kereta di stasiun tangerang tiap weekend, lalu minggu pagi/siangnya langsung caw lagi ke stasiun. Gue menunggu saat-saat gue pakek almamater warna kuning dengan makara biru di dada. Gue menunggu itu semua, beneran.

But, will my dreams come true?

Tapi, seharusnya gue emang gaboleh takut. I have my God by my side. banyak kasus dimana orang itu pesimis dapet atau ngisi dikit etc tapi bisa dapet SBM atau SIMAK. Semua bisa terjadi kalau Tuhan emang berkehendak. Cuma gue kadang mikir juga, kan harusnya ora et labora? Iya, gue rasa gue harus positif kalau apa yang gue lakukan ini, apa yang gue pelajari dan apa yang gue kerjakan pas hari-H tes semuanya udah maksimal, dan Tuhanlah yang menentukan. Kalaupun gue gak dapet, That's God's plan. And His plan is always the best. Tuhan selalu menyiapkan yang terbaik. Tapi tetep aja Tuhan, kalau Tuhan berkehendak aku mau masuk UI :')

Mungkin kadang banyak yang mikir juga, ya kalau gak dapet ambil aja swasta. banyak duit ini, they said. Kadang gue sebel. It's not about duit ato ngga, atau gengsi univ apa ngga, karena semua univ, baik swasta atau negeri, di ibukota atau nggak, akreditasi atau nggak, semuanya pasti bakal bagus kalau kita sendiri mau jadi bagus disitu. Ini masalah cita-cita gue mau lanjut di UI, huhu.

Cuma ya, akhirnya ini semua tergantung Tuhan. Kayaknya sih sekarang gue masih kurang siap, gue masih takut untuk ngadapin kenyataan (well, gue gak fix gak diterima juga, sih. kan belum pengumuman), tapi gue percaya, kalau di dalam Tuhan, semuanya bakal jadi yang terbaik. Baik di UI atau bukan, di PTN atau PTS, semuanya pasti udah Tuhan rancang, udah Tuhan rajut sedemikian rupa spesial buat gue, dan gue tinggal menjalaninya dan terus berdoa aja.

Eventho in my deepest heart, I still want my goal to study there become true.

well, that's all. Maaf ya jadi denger curhatan gue ini.


In the name of Lord Jesus,
All things are possible.


Wednesday, April 13, 2016

KAMBEK: Kenapa, Kenapa, dan Kenapa



ps. harusnya gue ngepost ini BERTAHUN-TAHUN YANG LALU (lebay) dan akhirnya disinilah gue, gak jelas karena sebenernya sih #dibuangsayang. KAMBEK GUE GAGAL ABIS.

Mungkin kalian bingung kenapa gue tiba-tiba ngepost dengan judul lebay dan sok histeris begini. Mungkin di benak kalian yang ada cuma "Anjay berani-beraninya si menay ini dateng lagi ke dunia pembloggeran" atau "pasti postnya gajelas lagi deh" atau mungkin pihak blogger udah mau menghapus akun gue habis itu ngelabrak gue ke rumah gue deh. Mungkin.

Tapi pertama-tama, gue mau makasih-in yang banyak menggunung atau mungkin mendunia buat semua orang yang masih bertahan memfollow blog gue. atau minimal, masih ingat dengan gue. si menay yang katanya dreamer itu. si menay nax femind itu. pokoknya si menay deh. buat semua yang udah walking-walking ke blog hina gue ini (padahal itu TAHUN 2014, dan gue NGGAK BALES JUGA sampai detik ini juga), ya biarpun begitu aku tetep lovyu semua deh.

Lalu kedua-dua, gue mau jelasin mengenai judul post kali ini yang aneh banget. Bentar. Seharusnya gue rajin KAMBEK setelah post KAMBEK muncul (abad) kemarin. Harusnya gue post banyak hal mengenai kehidupan gue, mengenai hal-hal yang gue sukai, mengenai sekolah, atau mengenai hal-hal yang gak penting sekalipun. tapi malah kagak. jadi gue putuskan kalau KAMBEK gue GATOT aka gagal total.

Terus apa hubungannya? Lha, justru itu kan ya yang mau djelasin. Kenapa gue hubungin ini semua dengan Kambek gue? Kenapa kambek gue gagal total? Kenapa gue udah gak pernah ngeblog lagi, apa gue blogger musiman? Kenapa masa-masa kejayaan gue di blogger menghilang begitu saja? Kenapa gue ga pake blogskins atau html lagi? Kenapa gue malah ngetik blog padahal harusnya jam segini gue belajar demi masa depan? Kenapa, Kenapa, dan Kenapa?

Kalau ada Kenapa, pasti ada karena. Kecuali kalau itu pertanyaan retoris.

Kenapa gue udah jarang ngeblog lagi?

Mungkin pertanyaan ini sama kayak "kenapa lo udah ga suka dia lagi?" atau "kenapa lo ga ikutin band x lagi?" atau "kenapa lo ngga denger lagu itu lagi?", mungkin jawabannya bisa jenuh, bosen, atau....... udah nggak suka lagi.

Tapi gue nggak benci ngeblog, kok. Justru gue sangat menikmati ngeblog. Mungkin gue lebih ke jenuh dan bosan, kalik. Ketika gue pengen ngeblog, gue selalu bingung mau ngetik apa atau ngomongin apa. Padahal sih, pengen. Dan ketika tahu mau nulis apa, gue sibuk. Tzah.

Dan ketika sekarang, gue meliat ke belakang, bagaimana masa-masa kejayaan blog gue dulu. Saat gue rajin banget ngepost dan banyak komentar positif dari orang-orang, saat blog gue hitz karena blogskins dan html, saat banyak orang tau nama amenay karena saking seringnya gue blogwalking, saat gue punya banyak epal, saat gue dapet banyak award dan tag dari orang-orang, saat blog gue isinya masih waras, dan saat-saat lainnya.

Bohong banget kalau gue bilang gue nggak kangen saat-saat itu.

Gue suka ngeblog. Gue suka menulis. Sejujurnya, gue lebih mudah untuk mengutarakan pendapat dengan menulis dibanding dengan berbicara. Makanya, gue lebih suka 'ngobrol' dengan orang dengan menulis, meski sejujurnya gue pengen banget jago ngomong.

Gue mulai ngeblog sejak SD, entah kelas berapa. Gue awalnya dapet ide untuk bikin blog dari majalah bobo dan beberapa buku favorit gue, KKPK. Inget banget gue, hahahah. pertama gue cari blog kak Sri Izzati, terus gue stalk blognya Ramya, lalu akhirnya gue ketemu seorang cewek sebaya gue namanya Syifa. Gue inget banget, Sebenernya justru Syifa inilah temen akrab pertama gue di blogger. Entah awal kita bisa temenan. Kalau sekedar kenal, sebenernya dulu lumayan banyak, bahkan gue sampai lupa-lupa siapa aja.

Syifa ini, yang ngenalin gue lebih mendalam soal situasi di dunia pembloggeran. Soal tag, follower, awards, links, gadget, theme, dan sebaginya dan sebagainya. Award pertama gue, tag pertama gue, gue dapet dari dia juga. Shoutbox dan sebagainya, dari dia semua.

Kemudian, saya ke rumah kamu bawa kelapa gue entah bagaimana bisa ketemu Kak Lettha, Pertamah ketemu Kak Lettha gara-gara liat blognya yang lucu banget dan banyak tutorialnya, berkat Kak Lettha juga gue jadi (agak) pinter HTML (tapi sayangnya sekarang udah lupa lagi). Makasih banyak kak Lettha!

Lewat Kak Lettha juga, ketemu dartzroom aka Ratri, yang supel banget banget bangetan. Inget banget Ratri dulu blognya dipenuhi dengan kumis, lucu banget :[D kemudian dari kak Lettha gue join grup Femind. Disini gue makin ketemu banyak temen lagi, mulai improve blog karena dapet banyak pelajaran, sharing, ketawa ketiwi, banyak deh!

Banyak banget yang gue lakuin di situ, nambah banyak temen, meet up, curhat-curhat, belajar sesuatu yang baru ea, banyak deh pokoknya.

Gue kangen sebenernya sama itu semua, asik. Pas online pake kompi notif fesbuk bunyi-bunyi menggila dan chat dari grup femind ditinggal bentar udah seribu-an (lebay). Gue kangen main html, gue kangen ngotak-ngatik blog, ngerjain tag, dan dapet award (lah). Gue kangen ngeblog!

Makanya gue bingung, gimana caranya biar gak jadi lazy gurl yang males ngupdate blog. Sekalinya ngapdet isinya gajelas. Semoga gue rajin ngepost, deh.

bersambung...?

Saturday, August 1, 2015

KAMBEK: Mimpi Gue, Gue Mimpi

 nowplaying: Vagabond - Milik Kita

HAI

MENAY KAMBEKKKKKKKKKKKKKK(*)


SEMOGA INI GAK SAVE AS DRAFT.

wgwgwgw.



promo dikit lah

Hai, long time no see ngedh nih!? setahun gais. SETAHUN! Saat gue mengetik ini gue keadaannya, ya secara formalnya sih wa sudah kelas 12. PERCAYA ATAU TIDAKS GAIS!? Kayaknya baru kemarin gua ngeblog mengenai betapa galaunya gue karena salah sekolah (sekarang udah mulai bisa menerima kenyataan kok h3h3 dan asik juga nih), dan tak terasa semua hal sudah gue lewati di smanitra, mulai dari kartinian, naik kelas, pemilu, jadi pemusik ppkr, retreat ppkr, ngelukis bareng kelas, nobar, ngerjain vogup, ngerjain kolosal, uas, study tour, dsbdsbdsb. Pokoknya selama satu tahun ini sumpah dah BANNYAAAAKK banget kejadian dalam kehidupan gue. yaiyalah.

Nah, tadinya ituuu TADINYA. gue mau nulisin itu semua seabrek. tapi, selaluuuuu saja save as draft. Nyampe sedih banget gue. Pengen banget gue share segala cerita mengasyikkan gue selama study tour malang, retreat ppkr, dan KOLOSAL YEW. sumpah meski gue stress tapi semua momen itu sangat berharga TZAH.

Dan karena GAK MUNGKIN NGEDH gue menggabungkan semua hal itu dalam suatu post tak tau diri karena udah SETAHUN KURANG SEKIAN HARI gue nggak ngeblog, akhirnya gue ngepost tentang ini aja yah. Mimpi.

KENAPA GUE NGEPOST TENTANG MIMPI?

Ini udah kayak FAQ gitu aja ya hahah. Jadi, lo semua tau kan bahwa blog aneh nan tijel gue ini judulnya "MAYBE I'M DREAMING" dengan headernya "DREAMING IN THE RAIN". kenapa gue dreaming? kenapa mesti dreaming? kenapa mesti cardcaptor sakura? kenapa rain? kenapa full house? kenapa kenapa kenappa KENAPAAAAA? (sekarang lo tau kenapa gue menyebutkan blog ini sebagai blog aneh nan tijel)

nah gini yak anak-anak sensei jelasin dulu. *bikin lingkaran*

1. KAYAKNYA DULU GUA PERNAH JELASIN MENGENAI INI DEH

2. TAPI ILANG GATAU ENTAAAHHH KEMANAAAAA. Kayaknya itu jamanjaman blog gue masih pake HTML deh. jadi ilang seiring perkembangan jaman. harusnya ada di page "It's Ame" HARUSNYAAAA:('

3. DAH yaudah gue jelasin. gue adalah seorang pemimpi. sebenernya gue yakin bukan gue doang. kita semua pasti suka mimpi. SUKAAAAA NGEDH. atau kalau nggak suka, pasti PERNAH. ATAU SERING. TANPA KITA SADARI. soalnya, ini sama aja deh ketika lo liat orang yang lo suka. trs dalam hati lo mikir 'gila andaikan dia jadi milik w TZAH' NAHHH ITU NAMANYA LO NGIMPI

hehe maaf dhe yha

nah. habis itu gue emang orangnya itu imajinasi berlebih. pokoknya gue suka membayangkan halhal yang kayaknya udah pasti mustahil, atau ngarep berlebihan. yaudah jadinya gini deh. terus entah kenapa gue suka owl city. dan Maybe I'm Dreaming itu sebenernya adalah salah satu album owl city. terus, kalau dreaming in the rain itu aslinya judul lagu "singing in the rain", nha biar pas (ditambah gue emang suka hujan) gue ganti deh liriknya biarpun sebenernya gue emang suka nyanyi juga wgwgwg.

TERUS "MIMPI" GUE SEBENERNYA APAAN SIH?

Bhuanyak sekale. gue nyampe malu bilangny hahahah.

sekarang ngomonginnya mimpi cita-cita atau target dulu yak. jangan halusinasi dulu akh wkwkwk sakaw lo udah malem

jadi, gue pengeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeennnnn banget kegabung dalam tim paduan suara. jadi yang nyanyi, lho. di gereja. tapiiiiii gereja gue remajanya gak padus, sementara mau masuk pemudanya gak enak. yaudah.

terus kemudian gue menemukan GBN. tadinya gue hanya tau itu team orkes doang buat upacara 17an di Istana Negara. kakak gue suruh gue ikutan, tuh. tetapi secara permainan piano gue gembel, gue selalu main pake feeling, gue gak lancar baca not balok dsb, akhirnya gue memutuskan untuk gak ikut audisinya. terus pas gue googling gue menemukan bahwa GBN ADA PADUSNYA. anjir. gue sangat ingin ikutan. cuma, terjadi sesuatu halangan akhirnya gue ngga ikut audisinya JUGA. hiks. ini rasanya itu kayak tahun lalu pas gue nggak ikut seleksi paskibra hikz. meskipun gue gatau bakal keterima apa enggak, tapi gue bakal coba tahun depan. harus ngedh. doain yak!

nah. terus, gue juga pengen ngomongin soal mimpi gue nanti di kuliah atau di lapangan kerja tzah. dulu yah, dulu. gue pengeeeeeeeeeeeeeeen banget masuk ISI. jurusan musik. dan itu adalah udah jadi mimpi besar gue gitu. gue pengen banget jadi musisi. bikin lagu, ngecompose lagu, main musik. punya band. asik deh. sumpah. pengen banget. cuma kata ortu gue dan kakak gue, pekerjaannya itu nggak pasti banget. iya sih, emang. gimana ya, gimana kalau gue udah nggak laku lagi? mau makan apa gue, tanah?

lalu gue disuruh arsi. iya gue sih emang awalnya pengen arsitektur. cumaaaaaaaaaaa, ketika gue bacabaca emng ternyata arsi itu pekerjaannya juga gak pasti. kita kan nunggu klien datang ke kita aja, kan? terus gue kepengen manajemen. tapi abang gue udah ambil, which means gue gabole.

lalu, gue pengen HI. tapi ini sangat ngimpi. hiks sedih nya. alasannya adalah:

  1. ini IPS. (manajemen juga ips tapi di IPB kan ipaaaaa uyyuy).
  2. ini sangatlah bergengsi. gue mendengar omongan orang-orang mengenai HI jadi ngeri sendiri. mana Vita katanya pengen HI, lagi. Vita adalah temen gue anak kelas sebelah yang bahas inggrisnya udah casciscus dan ngomongnya udah jago banget nyampe kemanamana. gak ngerti lagi. dan dia IPA. belum lagi anak IPSnya lagi ntar. Belum saingan gue adalah seluruh indonesia. dahsyat. hiks. 
  3. gue belum ngerti sebenernya HI itu ngapain aja. tapi tetep aja pengen. doain aja lah yang terbaik yaaaaaaahhh!
oh iiya. sekarang soal imajinasi berlebih gue ahahahahah. gue selalu membayangkan punya band, dengan genre jazz. dengan lagu yang gue compose sendiri dan gue tulis dan GITU DEH POKOKNYA ASIK BANGET HAHAHAH. punya konser, fans, bikin album, terus tur sama anakanak band gue, gilaaaaaaaaaa wkwkwkwk sumpah pikiran gue itu nggak jauhjauh dari musik.

atau gue ngimpi pindah kejepang. terus jadi komikus disana. lulz. atau ngimpi bikin novel, terus laku. eh akhirnya difilm in deh. habis itu ostnya gue yang bikin. njerrr hahaha.

dulu banget malah, gue suka ngimpi ketemu sama Cody Simpson njeeerrrr. atau sama bella ato chloe terus kita temenan, anjir udah gila kali gue wkwkwkwkwkkwkwkw. yaudah deh. emang gaje.

selain ngimpi imajinasi berlebih, gue juga suka ngimpi gue jalanjalan ke luar wkakakakka. pokoknya gue kalau udah membayangkan sesuatu udah ngalir banget kayak cerita. misalnya gue ngebayangin gue masuk gbn. gue ngebayangin latihannya, tementemennya, wkakakak aneh abis. atau nanti gue kuliah gue ngebayangin tempat kost, ngerjain tugas, tementemen, blablabla. sebelom masuk nitra gue juga suka ngebayangin huahuhauhua.

semoga post gue selanjutnya lebih jelas ya.

pokoknya jangan pernah berhenti memimpi!!!!!

soalnya kita gatau ntar jadinya apa.

sebenernya gue juga mikir: ngimpi mulu ah gue. cuma, entah kenapa gue merasa senangsenang aja nih. maksudnya, gagal juga gue biasa aja, ga terlalu sedih maksudnya. entah kenapa.

(*) kambek: comeback

Sunday, August 3, 2014

Hold me like you'll never let me go.

hai guise, lama sekali kita tidak berjumpa yeee. akhirnya gue ada kesempatan ngeblog juga, hahaha. meski sebenernya suer gue nggaktau mau cerita apa. biarlah. AKHIRNYA GAK JADI SAVE-AS-DRAFT

sebelumya, Happy Eid Mubarak semua!!!! minal aidzin wal faidzin! maafin ya semua kesalahan gue selama ini :)

dan, besok sekolah. *nangis di pojokan ala ulet di LINE*

jadi ceritanya sekarang status gue udah kelas XI. gue masuk XI IPA 7 hahah. banyak amat ye. biarlah.

yaudah, jadi ceritanya ketakutan gue mengenai gak naik kelas atau pindah ke IPS Puji Tuhan nggak terjadi. gue pada akhirnya malah dapet ranking nurun, ga jauhjauh amat sih turunnya. tapi tetep aja intinya turun. yaudahlah, yangpenting gue tetep naik kelas yeay!

dan sekarang gue mau cerita tentang halhal lawak yang terjadi di sekitar gue dulu nih, karena sebenernya lagi banyak sekali yang kepengen gue ceritainnn, meski gue nggaktau harus mulai darimana. yaudah dari kemaren beberapa hari sebelum mbagi rapot dulu, deh.

suatu hari, gue (sebenernya bukan gue aja sih, anakanak lainnya juga) dapet chat dari Sherin di grup SOG56. fyi sog56 ini adalah nama untuk PPKr angkatan gue. PPKr itu persekutuan pelajar kristen. Nah si Sherin ini adalah salah satu temen gue di PPKr. dia anaknya lawak, random, tapi pinter banget dan suaranya bagus bangetttttt. tapi tetep aja dia lawak random dan LOLA. lu bayangin aja kerandomannya, jadi ceritanya suatu hari kita anak sog lagi ada pelajaran agama. nah gue kebetulan hari itu duduk sama sherin.

kan pintu kelasnya kebuka kan ya, nah emang di sekolah kita itu suka ada kucing. eh atau kita lagi di luar kelas ya, gaktau gue lupa. pokoknya ada kucing. dan gue dan Sherin melihat kucing itu. berjalan dengan seenak jidatnya di lapangan sekolah yang seharusnya jadi milik kita para murid.

terus tiba-tiba si Sherin ngomong (eniwei, gue lupa apakah dia masih inget dengan omongannya dia di sini): "Doh gue benci banget sama kucing woy"

"lha, kenapa emangnya?" gue kemudian malah nanya. fyi waktu itu kita semua baru kenal jadi akan sangat tidak sopan kalau gue teriak ke muke dia: "apaa!? lo gak suka kucing!? dari semua mahluk hidup terimut di dunia dan kucing sebenarnya termasuk salah satu dari mahluk hidup itu, lo gak suka KUCINGGGG!!!?????"

gak, gue bukan kucing-person. gue anjing-person. bukan berarti kelakuan gue seperti anjing yang kerjaannya melet sehari-hari. dan gue juga bukan orang yang ngeselin abis dan pantas untuk lu katain anjing (well, gue sebagai manusia yang menghargai diri gue sendiri tentu tidak akan pernah mengatakan gue sebagai anjing, dong. tapi nggaktau deh dengan yang lain. mungkin di luar sana banyak sekali anjing-anjing yang menyalaki gue sebagai anjing). gue suka anjing, gue pelihara anjing di rumah namanya Mocky. kata abang gue, karena baunya kayak mocca, padahal menurut gue baunya lebih kayak anjing. Dulu masih imut dan baik hati sih, sekarang udah sangar, hyper, dan nyebelin. tapi gue kasian sih sama si Mocky kadang-kadang. tapi dia tetap kesayangan deh. lafyu Mockhey.

lah ini jadi kemanamana. intinya gue gak fanatik sama kucing deh. lanjut, ya.

setelah gue bertanya seperti itu, si Sherin ini menjawab dengan hecticnya: "Gue benci banget sama kucing, woy. Kucing itu rasanya mengganggu hidup gue, woy. Lu bayangin, mereka jalan di situ di tengah lapangan dengan seenaknya. Mereka nggak sadar kalau mereka tuh mengganggu hidup gue, woy. Rasanya tiap kali gue ngeliat kucing gue pengen nendang mereka, woy." fyi, si Sherin ini emang jaman itu hobi sekali menambahkan "woy" di akhiran kalimatnya.

Dan gue tidak pernah bisa berhenti ketawa. kucing mengganggu hidupnya, katanyaaaaa woooyyy!!! XDDDDDDDDDD

dah. balik lagi.

Saat itu si Sherin message ke grup  sog56: "Guys, gue mau ngomong, ni. tapi tunggu rame dulu, ya."

tiba-tiba, Violin yang merupakan anak sog56 juga, ngelanjutin: "Apa, sher? lu mau pindah ke jambi?"

fyi, si Sherin ini dari kemarin bilang bahwa adiknya ini tes di sekolah militer gitu di jambi, keknya sih. pokoknya sekolah di jambi. kemudian beberapa wktu sebelum dia chat di grup ini dia udah bilang bahwa adeknya ini keterima.

jengjenggg! periingatan dari Violin pun membuat perasaan gue memburuk. anakanakk sogil mulai chat biar si Sherin ini ngomong. masalahnya si Sherin ini make acara ngilang beberapa saat. dan tiba-tiba dia muncul dengan chat begini:

"Guys, gue ikut pindah ke Jambi...." *kasih emot nangis di sini*

ya, jadi gitu deh, Sherin minta biar kita bisa jalan bareng dia untuk sebagai perpisahan gitu deh. dan pada akhirnya kita ke kota tua breee naik kereta hahah sumpeh norak abis gue. padahal itu bukan pertama kalinya gue naik kereta. tapi gue tetep aja norak hahah. gue inget banget, saat itu ada gue, Sherin, Nadha, Ratich, Solita, Gines, Philia, dan Elvin.

lo bayangin dulu. kita keknya hari itu demen banget larilari haha. menuju stasiun pun kita lari. dan gue lupa waktu itu kenapa larinya, takut ketinggalan kereta, kali. dan seperti biasa ada Gines ada gila.

"Lu belom pernah naik kereta ya men?" Berikutlah kutipan katakata Ginez ketika lagi nunggu kereta. "Gausah norak deh lu" GUA PERASAAN GAK NGAPANGAPAIN YA NEZZZZ

Yaudah deh akhirnya kita menggila dan malumaluin nama sekolah di dalam gerbong kereta.

Tebak, apa yang kita lakukan? SELFIE. owkay.

Pertama, kita ke kota tua dulu. rada serem, soalnya ada pengamen (?). si Sherin kemudian tanpa henti-hentinya ngomong: "Duh gue pasti udah jelek banget deh" iya gue juga. Phuanas brooh, kemudian kita capek, lagi. Akhirnya kita memutuskan untuk makan.

kemudian, kita pergi ke monas naik TJ. dan, si Nadha bilang mengenai bus tingkat city tour di jakarta yang katanya gratis itu, lho. Gila, emang gaul abis Jokowi /kampanye dikit/. Yaudah, kemudian kita turun di monas dan akhirnya soksokan nongkrong di halte, tapi kita yang nggak yakin jadi panik sendiri. Yaudah, akhirnya siapa, gitu, nadha kayaknya, nanya ke tukang ojek.

"pak, yang bis tingkat GRATIS itu nunggunya dimana ya pak?" kata GRATIS harus ditekankan. gue yang nekanin.

"Oh, bukan disini Dek. disono noh." kata si masmas ojek sambil nunjuk ke arah kiri, sekian meter dari tempat kita berdiri. kitapun secara random ngeliat ke arah berlawanan, busnya JALAN. syet. dan kemudian apa yang kita lakukan?

LARI LAGI.

ngejar bis coyyyyy lollllll gila ngga sih. kita lari pake ROK PANJANG (kecuali elvin lah ya) dan diliatin agj-agj pinggir jalan yang sebenernya juga lagi menuju bus itu, tapi kita sumpah gila hectic banget larinya udah kayak dikejar harimau. Gue sampe udah capek banget dan rasanya udah pengen bobo, tapi ini kan di kota orang.

dan pada akhirnya, kita sedikit lagi nyampe, sejengkal kali jarak kita, dan tiba-tiba bisnya JALAN.

SEJENGKAL

BISNYA JALAN DENGAN SEENAK JIDATTTTTTTTTTTTTTTT

yaudahlah bodo am333dddh. akhirnya kita nunggu bis lain lewat. dan yeayyy lewattt, yaudah deh kita naik itu bis di atasnya karena gue sungguh norak. dan keknya kita bawel abis sehingga beberapa agj di atas pada pindah ke bawah semua :(

kemudian kita turun di pasar baru kalo gasalah pasar baru, dan liatliat barangbarang. liat doang, ngga beli. yaaaah.

yaudah kita kemudian baliknya naik busway dehhh.

dan anakanak sogil yang lainnya kelihatannya masih belom puas karena banyak yang ngga ikut. akhirnya kita bikin perpisahan di kostannya wina. kostannya wina ini deket sekali dengan sekolah, dan kita emang sebenernya suka mampir ke kostan si edwina ini kalau pulang sekolah dan tidak ada kerjaan. sumpah asik banget ngegosip etc disini, semua hal gaul terjadi di sini. seperti main juber (mereka semua tau rahasia gue pertama kali di sini-_-), nyanyinyanyi (inget banget waktu itu gaada PPKr jadi kita pw di sini/?), sampai ada anak baru Cindy dan Rio (Bona) disini juga. asik pokoknya. lafyu kostan Wina.

kita ngobrol sambil makan pizza, dan setelah itu kita mulai bikin lingkaran dan ngomongin semua kesan pesan kita sama sherin. TBH gua paling benci halhal seperti ini, yang bakal lu sedih dan membuat mata lu berair. gue benci nangis. gue benci hal sedih. gue gamau nangis, gue gamau denger hal sedih.

Awalnya sih belom pada nangis. kemudian tibalah giliran si pemilik kamar kost, Edwina, yang sekaligus calon ketua PPKr. Wina ini emang sahabat banget sama Sherin. dia pernah nginep di rumah Sherin karena ortunya Sherin ke Jambi nganter adeknya itu tes segalamacem. sampe berapa hari gitu. Pokoknya mereka berdua deket banget, keknya curhatcurhatan juga berdua terus. Si Regina pernah bilang kalau Wina mah sahabatnya semua orang (tapi bener deh gitu wakakak semua orang considered wina as their best friend), tapi pengelihatan gue kayaknya paling deket bhuanget dia sama Sherin deh.

"Sherin, lu ngeselin banget sih." ujar Edwina mengawali kalimatnya. emang si Sherin ngebetein abis. ngeselin. masa awalnya dia bilang gamau ngasitau. harusnya gue ngga ngasitau (kalau mau pindah ke Jambi). katanya gamau perpisahan yang sedih, katanya. emang sebenernya sedih. sedih banget. tapi ya mending lo cerita daripada nggak sama sekali, sher. akan lebih sedih lagi daripada yang lo bayangkan.

wina pun mulai cerita betapa betenya dia sama Sherin. dan betapa dia nggak mau pisah dengan Sherin. gue lupa, apa aja yang diomongin, karena gue selalu berusaha untuk nggak denger. udah gue bilang kan gue paling benci sama yang kayak beginian, hal yang sedih bhuanget kayak gini. akhirnya wina pun mulai nangis. sherin juga. terus mereka berdua pelukan. gue yakin, mereka pun susah banget rasanya buat ngelepasin pelukan itu. gak mau pisah.

Kita bikin scrapbook untuk si Sherin.isinya banyak foto sogil, dan pesanpesan kita semua buat sherin. bhuanyak banget. dan as expected wina nulis paling panjang dan berasa mbuat Novel. tapi ya emang itulah perasaannya dia.

gausah. gausah diliat. emang muke gue konyol sekali. (sherinnya gaada di sini karena ini buat diia wkwkw:)))

sekarang Sherin udah di Jambi, meski beberapa waktu lalu sempet balik ke sini, tapi ya dia balik pas libur lebaran jadi susah juga kita mau ketemu. gue doain semoga Sherin bisa:
  • selalu sehat, 
  • makin pinter (lo tau nggak, si Sherin ini jenius abis. ketika satu angkatan dapet tiga puluh sekian dalam pelajaran matematika minatan, si sherin like a boss dapet nilai TUJUH. dan dia masih bilang tujuh itu JELEK. udah. nggak ngerti.), 
  • lola-nya berkurang (contoh ke lola-an Sherin: gue inget banget kita lagi ngegosip seperti biasa, setelah ngobrolin panjang lebar dia tibatiba buka mulut: "kalian ngomongin apa, sih?" gewla abizz.)
  • suaranya makin bagus (smandol coooyyy!!!)
  • dapet banyak temen di sono (tapi ini gue yakin banget. pasalnya, si Sherin orangnya supel abis dan gampang beradaptasi. orang juga bakal susah banget buat sebel sama dia.)
  • ketemu tambatan hatinya yaa~
  • dan selalu dekat dengan Tuhan!!
tapi
.
.
.
.

ngomongin tentang Wina yang nangis menjadi-jadi ketika Sherin mau pindah ke Jambi, gue jadi mikir. apakahtemen-tee gue juga bakal sesedih itu ketika gue mesti pergi ninggalin mereka? nangis, nggak? atau gue. gue bakal sedih nggak kalau ada temen gue yang mesti pisah sama gue?

Maksudnya, gue bahkan sampai sekarang masih galau antara teman dan sahabat. Karena bisa aja orang yang gue anggep sahabat, merasa dirinya sahabat sama orang lain. sementara orang yang beranggapan bahwa dirinya paling deket sama gue, sahabat gue, bisa aja bagi gue dia cuma temen biasa doang. gaktau sih, susah emang.

dan ketika lu sadar akan hal itu, rasanya sakit. banget. gue rasa lebih sakitan ini daripada brokenheart kali ya. kali.

dunia ini emang rumit, sih.